Selasa, 07 Agustus 2012

Balada Survey Proposal Tesis

Selamat malam untuk teman-teman, selamat sahur untuk Mbak Kunti (menurut jam gue, jam sgini mbak kunti lagi santap sahur, persiapan menjalani hari-hari galaunya). Okeh, gue kembali ke dunia yang di mana gue seharusnya berada. Enggak, gue lagi enggak di dunia gaib. Gue hari ini sibuk dengan idung gue. Mendadak dangdut, gue menderita penyakit yang lazim dialami anak-anak kampungan, yakni pilek. Seharian kemaren, idung gue dilanda kegatalan. Menurut orang tua, idung gatel itu pertanda mau dapet duit. Boro-boro duit, ini yang nongol malah ingus. Gue berasa butuh vacum cleaner buat nyedot ni idung. Kalo gak dapet vacum cleaner ya gue tinggal ambil sedotan trus cari sukarelawan yang bersedia nyedotin.

Cerita gue kali ini adalah tentang kenistaan proposal tesis gue. Seperti yang telah diketahui khalayak ramai, gue akan membuat tesis tentang MRT dan hubungannya ama si situs bersejarah bawah tanah. Gueh,dengan berbunga-bunga dan mukak paling nggemesin kayak hello kitty, ngikutin Vira asistensi. Gue mau ketemu Pak MR!! #diucapkan dengan nada heboh. Asistensi adalah tujuan nomer sekian. Tujuan nomer satu sampek tujuh belas adalah : Nonton wajahnya Pak MR. Buat gue, keindahan ciptaan Tuhan itu harus disyukuri dengan cara dipandangi.

Menjelang memasuki ruangan beliau, gue udah dag-dig-duer. Berasa nggak kayak ketemu dosen, tapi kayak ketemu artes. #mata gue udah berbentuk bunga.
"Vir, kalo gue pingsan, jangan digendong. Biarkan si bapak yang melakukan" pesan gue sebelum masuk.
Vira : "aku seret aja"
Oke, jawabannya kurang memuaskan. Harusnya begini : "oke gue lempar ke jendela"
Duduk di depan si bapak adalah anugerah luar biasa. Kalo ini adalah dunia komik, mungkin udah ada malaikat-malaikat, bunga-bunga, dan lope2 di atas kepala gue. Gue merasa seperti di surga.
Sambil menunggu Vira diasistensi, gue sibuk banget. Sibuk mengamati si bapak. Coba ada webcam rahasia di jidat gue, mungkin udah diem-diem gue record. Ayok Vira, asisnya yang lamak.
Tibalah giliran gue.
"Anda?" tanya si bapak. Mungkin kelanjutannya kayak gini ",.,,mau minta sumbangan?"
Enggak kok, akhirnya gue menceritakan maksud dan tujuan gue datang. Kalau ada detektor bohong di ruangan ini, mungkin tu mesin langsung meledak karena kebohongan super gue.
"Ah..kalau transpor, bukan saya ahlinya..." si bapak ngebaca judul tesis gue.
Lhooo pak...lhooo.. jangan... bapak ahlinyaa.... #langsung mewek
"ini pak Okto ahlinya..."
Nengok lah gue ke arah seseorang yang disebut sebagai pak okto. Langsung semangat gue terjerembab ke inti bumi.
-----______________________________-------""""
Sebenernya gue pengen ngabur saat itu juga, tapi yasudahlah, dibawalah gue ke pak okto. Lalu gue mencoba menghapus harapan-harapan tentang asistensi penuh warna warni pelangi hari ini.
Gue lemes.

Okelah pak okto tidak setampan pangeran gue, tapi ternyata si bapak adalah malaikat. Gue dikasih tau banyaaaakkk banget ampe gue gak inget. Gue dikirim buku banyaaaakkk banget ampe gue gak pernah bukak. Yang belom tinggal dikirimi duit #eeehhh
Setelah berkecimpung dengan pak okto selama beberapa kali, gue langsung memutuskan SURVEY!
tenang, tenang, gue surpe bukan karena gue rajin, tapi karena gue butuh sesuatu untuk ditulis di proposal gue.
Maka, diputuskan secara aklamasi bahwa tanggal 4 Juli gue berangkat ke Jakarta #membusungkan dada
Gue naek kereta paporit gue, Argo Sindoro jam 5,30 pagi. Alangkah terkejutnya ketika kursi di sebelah gue didudukin anak cewek dengan kisaran usia 6-7 tahun an. Okeh, ini bencana akbar buat gue. Dan bencana itu berasa dajjal buat gue adalah ketika gue nengok ke seberang kursi : masih ada 2 adek-adeknya yang lebih kecil. Yaoloh, mengapa Engkau menciptakan banyak anak-anak di dunia ini, terutama di sekitar ku?
Anak-anak, buat gue adalah makhluk yang merepotkan. Mereka itu rewel, sukanya ngabisin duit, rame, suka tereak-tereak (menurut gue getaran teriakan mereka dapat membangunkan seisi kuburan Karet Tengsin), dan yang paling berbahaya adalah : mereka sering melakukan hal-hal asusila seperti muntah, ingusan, ngompol, dan yang paling mengerikan adalah eek di celana. Gue parno abis. Perjalanan gue bakal indah.

Pada jam-jam awal, mereka cukup anteng. Gue tau,bangun jam 4 pagi buat diseret ke stasiun akan membuat anak-anak pules ampe jam 8. Namun, jam 8 merupakan titik tolak penyiksaan gue. 3 anak cewek di sebelah gue mulai beraktivitas.
Mereka memulai aktivitas dengan sarapan pagi. Sarapan pagi di kereta, apalagi dengan budget untuk 3 anak, merupakan hal yang menakutkan. Gue gak bisa membayangkan berada di posisi si emak, trus kudu nyekokin tiga anak pake sarapan di Kereta yang mahalnya naudzubillah. Gue bisa jual rumah.
Sarapan pun udah ribut. Si A (anak yang paling tua yang duduk di sebelah gue) makan mie rebus. 2 adeknya makan nasi rames. Keributan dimulai. Si A merasa kenyang dan minta ibunya supaya ngabisn. Si B dan C ngerengek minta susu. Oke gue masih terima.

Seperti gajah-gajah sirkus,setelah diberi makan, mereka mulai beratraksi. 2 adeknya nyusul si A ke sebelah gue. Kampret! Mereka lalu mulai bergumul satu sama lain di sebelah gue, sementara emaknya tidur dengan khidmat di kursi seberang (si emak pengen gue seret ke bangku gue, trus gue dudukin bangkunya en gue kasi pembatas pagar berduri).
"Nanti kakak buka bajunya lho!!" tereak si A kepada si C.
"Boleh, tapi jangan semuanya ya Kak" si C nanggepin terus ngangkat kaos.
Amit-amit! Masih kecil udah buka-bukaan begene.
Gue yang ngerasa darah segar mengalir dari kuping akibat penyiksaan ini, buru-buru buka leptop trus nonton Nightmare in Elm Street. Gue udah pernah nonton ni film. Tapi gue yakin, begitu anak-anak tuyul ini denger suara jeritan dan pembunuhan, mereka akan beranjak. Dan untungnya, gue bener. mereka langsung ngibrit begitu ada jeritan-jeritan. Merasa menang, gue matiin leptop trus tidur pules.

Dalam mimpi, gue mimpi dicekokin jus jambu merah ama pacar. En pas gue buka mata, ternyata Si A lagi minum jus jambu dengan penuh kebahagiaan. Gue yang amat teramat benci ama jambu merah, ngerasa lebih baik gue semaleman tidur di kandang kambing daripada menghirup aroma jambu. Untungnya kesadaran gue masih belum utuh. Kalo utuh, mungkin gue uda lempar ni anak ke kloset terdekat.

Tiba di stasiun Gambir adalah pencapaian luar biasa. Gue bahagia banget. Dengan langkah gontai kayak abis diperkosa gorila afrika, gue nggendong tas gue en berjalan ke luar stasiun.
Perjalanan mencari data survey pun dimulai. Bahkan kesialan gue udah dimulai beberapa jam kemudian......

bersambong!!!
#ude jangan protes






1 komentar:

indarto mengatakan...

hahahahaaha....

Poskan Komentar